Bank Danamon Salurkan Kredit Rp 129,72 Triliun Sepanjang Tahun 2017 - Kompas.com

Bank Danamon Salurkan Kredit Rp 129,72 Triliun Sepanjang Tahun 2017

Kompas.com - 12/02/2018, 18:18 WIB
Paparan kinerja keuangan PT Bank Danamon Indonesia Tbk di Jakarta, Senin (12/2/2018).KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWAN Paparan kinerja keuangan PT Bank Danamon Indonesia Tbk di Jakarta, Senin (12/2/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Danamon Indonesia Tbk melaporkan penyalurkan kredit dan trade finance sebesar Rp 129,72 triliun pada tahun 2017.

Angka tersebut tumbuh 2 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 127,31 triliun.

Direktur Keuangan Bank Danamon Satinder Ahluwalia menjelaskan, portofolio kredit perseroan terus bergeser menuju segmen non-mass market.

Pada tahun 2017, Bank Danamon membukukan pertumbuhan kredit pada segmen Usaha Kecil dan Menengah (UKM), enterprise dan consumer mortgage.

Baca juga : Bank Danamon Bukukan Laba Bersih Rp 3,7 Triliun pada 2017

 

Kredit pada segmen UKM tumbuh 10 persen pada tahun 2017 menjadi Rp 28,5 triliun.

"Portofolio enterprise, terdiri dari perbankan korporasi, komersial, dan institusi keuamham tumbuh 4 persen menjadi Rp 37,6 triliun," kata Satinder dalam konferensi pers di Menara Bank Danamon, Senin (12/2/2018).

Ia menjelaskan, kredit consumer mortgage tercatat tumbuh 36 persen pada tahun 2017 menjadi Rp 6 triliun.

Di luar perbankan mikro, total portofolio kredit dan trade finance tumbuh 5 persen menjadi Rp 122,9 triliun pada tahun 2017.

Baca juga : Ekonom Danamon Prediksi Ekonomi Indonesia 2018 Tumbuh 5,27 Persen

Adapun pembiayaan baru Adira Finance tercatat tumbuh 5 persen untuk roda dua dan 6 persen untuk kendaraan roda empat.

Total pembiayaan Adira Finance adalah sebesar Rp 45,2 triliun, tumbuh 2 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Satinder juga menuturkan, perseroan terus meningkatkan kualitas aset melalui penerapan prosedur pengelolaan risiko secara pruden dan proses collection dan credit recovery secara disiplin.

Hingga akhir tahun 2017, kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) turun menjadi Rp 3,4 triliun.

Baca juga : Tekan Kredit Macet, Ini Upaya Bank Danamon

 

Adapun rasio kredit bermasalah perseroan tercatat sebesar 2,8 persen, turun dibandingkan 3,1 persen pada periode yang sama tahun sebelumya.

Sementara itu, biaya kredit (cost of credit) turun menjadi Rp 3,5 triliun. Rasio biaya kredit beraa pada posisi 2,8 persen, turun dibandingkan 3,5 persen dibandingkan tahun 2016.

Kompas TV Perbankan kecil tidak mengalami kenaikan yang signifikan.


Komentar
Close Ads X