Bappenas: Pengeluaran Peserta Acara IMF-World Bank di Bali Rp 943,5 Miliar - Kompas.com

Bappenas: Pengeluaran Peserta Acara IMF-World Bank di Bali Rp 943,5 Miliar

Kompas.com - 27/04/2018, 11:45 WIB
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang BrodjonegoroKOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang Brodjonegoro

JAKARTA, KOMPAS.com - Bappenas (Badan Perencanaan Pembangunan Nasional) memperkirakan dampak langsung pengeluaran peserta IMF-World Bank Annual Meeting 2018 di Nusa Dua, Bali, baik dari sisi pengeluaran pengunjung, biaya konstruksi, dan biaya operasional, mencapai 6,9 triliun rupiah.

Jika dirinci, nilai tersebut berasal dari perkiraan biaya konstruksi untuk mendukung penyelenggaraan IMF-World Bank Annual Meeting 2018, termasuk pembangunan Underpass Ngurah Rai, Pelabuhan Benoa, Patung Garuda Wisnu Kencana, dan Tempat Pembuangan Akhir Sampah Suwung, yang mencapai Rp 4,9 triliun. 

Sedangkan biaya operasional penyelenggaran IMF-World Bank Annual Meeting 2018 sebesar 1,1 triliun rupiah.

Baca juga : Selama IMF-World Bank Annual Meeting, Uang Berputar Diprediksi Capai Rp 5,7 Triliun

Sementara itu, untuk dampak langsung pengeluaran peserta acara ini mencapai Rp 943,5 miliar. Sebanyak 95,2 persen pengeluaran tersebut berasal dari wisatawan mancanegara dan sisanya, sejumlah 4,8 persen, berasal dari wisatawan nusantara.

Pengeluaran terbesar adalah akomodasi yang mencapai Rp 569,9 miliar, diikuti makanan dan minuman sebesar Rp 190,5 miliar, transportasi sejumlah Rp 36,1 miliar, hiburan sebesar Rp 57 miliar, dan souvenir senilai Rp 90,2 miliar.

Lebih lanjut, untuk meningkatkan dampak ekonomi penyelenggaraan IMF-World Bank Annual Meeting 2018 Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan kebijakan harus difokuskan untuk mempromosikan pariwisata secara maksimal dengan peningkatan pengeluaran peserta selama acara berlangsung dan peningkatan kepuasan peserta.

Baca juga : Pemerintah Gelontorkan Rp 1 Triliun untuk Pertemuan IMF-World Bank 2018

"Hal ini dilakukan agar peserta kembali berkunjung dan membagi pengalaman tersebut dengan teman atau keluarga, mempercepat peningkatan perdagangan dan transaksi bisnis selama dan setelah acara berlangsung, serta mendorong peningkatan investasi asing masuk ke Indonesia,” ujarnya di berdasarkan rilis yang diterima Kompas.com, Kamis (26/4/2018).

Upaya-upaya yang sedang dan akan dilakukan untuk mengoptimalkan dampak acara tahunan IMF dan World Bank adalah dengan mengembangkan potensi destinasi wisata, peningkatan kesadaran wisatawan mancanegara akan destinasi wisata di Bali, promosi investasi dan perdagangan, terutama membangun jejaring dengan UMKM lokal, dan koordinasi yang erat antara pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan pihak swasta.

Baca juga : Perputaran Uang Selama Pertemuan IMF-Bank Dunia di Bali Diprediksi 100 Juta Dollar AS

Menteri Bambang menegaskan bahwa estimasi dampak langsung ekonomi penyelenggaraan IMF-World Bank Annual Meeting 2018 yang disampaikan ini masih merupakan hasil kajian tahap awal, dan diharapkan pada kajian tahap berikutnya dampak ekonomi bagi Indonesia sebagai tuan rumah akan lebih besar lagi dari hasil perhitungan data riil hasil survei.

Kompas TV Arti Pertemuan Presiden Jokowi dan Presiden Bank Dunia


Komentar
Close Ads X