Menteri Susi: Pelemahan Rupiah Untungkan Eksportir Hasil Perikanan

Kompas.com - 24/05/2018, 06:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengungkapkan tren pelemahan rupiah yang terjadi belakangan ini di sisi lain berpotensi menguntungkan ekspor hasil perikanan.

Susi juga berharap dari momentum tersebut, surplus neraca perdagangan hasil perikanan pada kuartal II 2018 bisa tumbuh lebih tinggi.

"Surplusnya pasti akan lebih besar lagi. Kami harapkan kuartal II akan jauh lebih bagus tentunya," kata Susi saat buka puasa bersama wartawan di rumah dinasnya, Jakarta Selatan, Rabu (23/5/2018).

Baca: Susi Targetkan Produksi 800 Ton Per Tahun Kakap Putih dari KJA Offshore Pangandaran

Neraca perdagangan hasil perikanan per kuartal I 2018 mengalami surplus sebesar 1 miliar dollar AS. Susi berharap, surplus neraca perdagangan hasil perikanan pada kuartal II tahun ini dan seterusnya semakin meningkat, ditambah pengusaha secara otomatis dinilai akan memanfaatkan momentum pelemahan rupiah terhadap dollar AS.

"Pasti orang akan lebih senang mengekspor barangnya, itu otomatis. Sebenarnya, untuk ekspor perikanan, lebih baik dollar-nya naik," tutur Susi.

Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS pada Rabu pukul 17.00 menembus level Rp 14.209 atau melemah 0,47 persen di pasar spot. Tekanan terhadap rupiah ini terkait respons pelaku pasar terhadap rilis notulensi hasil rapat Federal Open Market Committee (FOMC) yang dilaksanakan Rabu malam waktu Indonesia.

Sementara dari 2015, surplus neraca perdagangan hasil perikanan terus mengalami kenaikan. Untuk tahun 2015, neraca perdagangannya surplus 3,57 miliar dollar AS (ekspor 3,94 miliar dollar AS dan impor 0,38 miliar dollar AS), tahun 2016 surplus 3,76 miliar dollar AS (ekspor 4,17 miliar dollar AS dan impor 0,41 miliar dollar AS), serta tahun 2017 surplus 4,04 miliar dollar AS (ekspor 4,51 miliar dollar AS dan impor 0,47 miliar dollar AS).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.